Apa itu Content Marketing? Panduan Pemula untuk Pemasaran Konten

 

Apa itu Pemasaran Konten?

Pemasaran Konten berfokus pada pembuatan dan pendistribusian konten yang relevan dan berharga, dengan tujuan menarik audiens yang terdefinisi dengan baik, membangun hubungan yang langgeng dengan mereka, dan pada akhirnya, mengubah mereka menjadi pelanggan setia.

Kata kunci yang perlu Anda ingat adalah relasi relasi, tujuan relasi antar relasi dan relasi Anda. Jika Anda menghasilkan lalu lintas yang tidak memenuhi syarat; sangat buruk, Anda membuang-buang waktu dan sumber daya yang berharga untuk membuat konten untuk audiens yang salah.

Dilakukan dengan benar, Pemasaran Konten adalah penggunaan konten yang efektif yang menginformasikan, mendidik (dan terkadang menghibur dan menginspirasi) pelanggan untuk menemukan Anda, mempercayai Anda, dan membeli dari Anda.

“Pemasaran Konten adalah penggunaan konten yang efektif yang mendidik, menghibur, dan menginspirasi pelanggan untuk menemukan Anda, mempercayai Anda, dan membeli dari Anda.” Jeff Bullas

Hal hebat yang sering tidak dihargai adalah jika dilakukan dengan ketekunan dan mengingat permainan untuk jangka panjang, konten menjadi aset yang terus memberi.

Orang akan menemukan jawaban (sebagai konten) dari blog atau situs web Anda melakukan pencarian Google.
Mereka akan menemukan video YouTube Anda dalam tweet atau di Facebook.
Mereka akan mendaftar untuk diskusi web dan membeli produk atau layanan Anda.
Tetapi untuk berhasil dengan Konten, Anda memerlukan pola pikir yang menarik, bukan yang mendorong.

Sebuah visi untuk tahun depan, bukan minggu depan.

Pendekatan yang berkisar pada membangun aset digital yang mengakumulasi nilai dari waktu ke waktu, daripada aset digital yang kedaluwarsa yang menjadi usang dan mati saat Anda mematikan iklan.

Pentingnya Pemasaran Konten
Salah satu alasan utama pemasaran konten berhasil adalah karena berfokus pada bercerita dan membangun cerita, daripada hanya membombardir mereka dengan pesan penjualan.

Orang-orang lebih cenderung terlibat dengan merek yang menawarkan konten pendidikan berkualitas daripada hanya berfokus pada penjualan produk mereka.

Keputusan membeli tidak selalu rasional. Tidak benar bahwa menjanjikan untuk memilih satu merek di atas yang lain. Perasaan dan keyakinan pribadi yang menyertai cerita adalah faktor kunci yang mendorong orang untuk bertindak. Konsumen sering memilih merek yang narasinya mencerminkan sudut pandang mereka dan mewujudkan prinsip-prinsip kehidupan ideal mereka.

Ini bukan hanya teori; Ada angka untuk membuktikannya

Menurut RequestMetric, biaya pemasaran konten 62% lebih rendah daripada iklan tradisional.
Ini juga menghasilkan tiga kali lebih banyak prospek.
Bisnis yang menggunakan pemasaran konten memiliki tingkat konversi enam kali lebih tinggi daripada yang tidak, menurut Aberdeen.
Sebuah studi oleh Dewan Konten Kustom menemukan bahwa 72% bisnis berpikir pemasaran konten lebih efektif daripada iklan majalah.
62% mengatakan itu menghasilkan hasil yang lebih baik daripada iklan TV.
69% pemasar mengatakan konten bermerek mengungguli surat langsung dan hubungan masyarakat (PR).
Contoh-contoh ini hanyalah puncak gunung es dalam hal studi yang membuktikan efektivitas pemasaran konten.

Jika masih belum yakin? Mari kita lihat manfaatnya.

Manfaat Pemasaran Konten

Berikut adalah beberapa manfaat pribadi yang saya dapatkan dalam perjalanan ini:

Bangun hub konten (Konten Hub) aset digital yang menarik prospek dan penjualan.
Ini mengembangkan kredibilitas dan kepercayaan ketika Anda mempublikasikan konten yang menjawab pertanyaan pelanggan.
Konten berkualitas dapat menjadikan Anda dan merek Anda sebagai pemimpin pemikiran dalam industri Anda yang menyebarkan pengaruh dan otoritas.
Ini mendidik pelanggan dan calon pelanggan Anda, membangun loyalitas, mengubah mereka menjadi penggemar dan pendukung.

Inti dari pemasaran konten benar-benar bermuara pada satu ide sederhana: kepemimpinan vs penjualan.

Jual adalah ajakan bertindak segera, proposal yang harus diakhiri dengan keputusan yang jelas. Pelanggan akan atau tidak akan membeli produk atau jasa. Terlebih lagi, efektivitas strategi yang berfokus pada penjualan berakhir segera setelah Anda berhenti menuangkan uang ke dalamnya. Iklan bayar per klik atau Facebook Anda akan berhenti menghasilkan prospek segera setelah kampanye Anda berakhir.

Pemasaran konten, di sisi lain, adalah hadiah yang terus memberi. Artikel berkualitas tinggi dapat menghasilkan keuntungan seminggu, sebulan, atau bahkan setahun setelah Anda membuatnya.

Itu karena “Konten berkualitas memungkinkan Anda untuk membuat keterlibatan dengan audiens Anda yang lebih dari sekadar membeli dan menjual” – Jeff Bullas.

Mudah-mudahan, sekarang Anda berada di tim pemasaran konten bersama saya, Jika ya, bagaimana Anda membangun strategi konten dan memanfaatkan pendekatan ini sebaik-baiknya untuk mengembangkan bisnis Anda?

Bangun Platform Pemasaran Konten Anda
Kesalahan pemasaran konten yang umum dilakukan orang adalah mereka langsung masuk tanpa membangun fondasi terlebih dahulu. Inilah yang perlu Anda lakukan untuk memastikan strategi Anda berhasil.

Pekerjakan tim yang tepat
Pemasaran konten bisa terasa sedikit berlebihan, terutama jika itu adalah konsep baru dan Anda tidak tahu harus mulai dari mana. Mendapatkan bantuan dari orang lain untuk menyusun dan melaksanakan rencana Anda tidak hanya cerdas, tetapi juga mendorong.

Tapi, pastikan untuk memilih tim Anda dengan hati-hati. Bicara tentang identitas merek Anda, set nilai Anda, profil pelanggan ideal Anda, dan apa yang ingin Anda capai sebagai bisnis. Bantu mereka berhubungan dengan visi merek Anda yang menginspirasi mereka untuk mau bekerja sama dengan Anda.

Tim Anda tidak perlu mempekerjakan 10 karyawan tetap. Jika Anda adalah bisnis kecil atau pengusaha, pertimbangkan opsi lain yang tersedia bagi Anda untuk membangun keahlian yang Anda perlukan agar berhasil – outsourcing ke pekerja lepas dan kontraktor, misalnya.

Berikut adalah beberapa peran pemasaran digital yang Anda, tim Anda, atau mitra outsourcing Anda perlukan untuk menjalankan strategi pemasaran konten Anda:

Manajer pemasaran konten atau koordinator proyek
Pembuat konten atau copywriter
Desainer grafis (Dissigner)
Kurator Konten
Peneliti (Peneliti)
Manajer komunitas
monitor merek
Manajemen influencer dan kemitraan
Pikirkan tentang suara merek Anda
Bagaimana Anda ingin calon pelanggan melihat merek Anda? Apakah Anda ingin terlihat sebagai bisnis yang ramah merek atau profesional?

Kembangkan suara merek Anda dan pertahankan di semua saluran. Buat pedoman untuk Anda dan tim Anda ikuti tentang warna merek Anda, penggunaan font, bahasa, dan hal-hal lain yang seharusnya tidak memengaruhi persepsi Anda tentang pasar.

Tujuan Pemasaran Konten
Lihat dokumen tujuan pemasaran konten Anda dan ikat kembali ke tujuan bisnis utama Anda. Berikut adalah beberapa contoh umum area di mana Anda mungkin ingin menjadikan tujuan pemasaran konten sebagai titik awal:

Kesadaran Merek
Otoritas & Pengaruh
Bukti sosial dan studi kasus
Riset pasar dan ide produk
Targetkan riset pelanggan
Lalu lintas situs web
Generasi pemimpin
Akuisisi Pelanggan (Akuisisi Pelanggan)
Loyalitas merek dan retensi pelanggan
Referensi pelanggan (Referensi pelanggan)
Pelayanan pelanggan
Pelanggan tersedia (onboarding)

Penelitian oleh Statista menunjukkan bahwa Generasi Prospek, Kesadaran Merek, dan Keterlibatan adalah tujuan pemasaran Konten teratas untuk perusahaan di Amerika Utara:

Statistik di Statista
Buat profil pelanggan (Profil Pelanggan)
Profil pelanggan, atau persona pembeli, adalah representasi fiktif dari pelanggan ideal Anda.

Profil pelanggan yang efektif melampaui informasi demografis dan menangkap hal-hal seperti minat, preferensi, ketakutan, harapan, dan impian – membantu Anda untuk benar-benar memahami pelanggan Anda.

Profil pelanggan yang dibangun dengan baik akan membantu Anda membuat segalanya sedikit lebih baik. Konten Anda akan lebih beresonansi dengan audiens Anda, yang akan menghasilkan lebih banyak keterlibatan, lebih banyak lalu lintas, dan tentu saja lebih banyak pembelian. Tanpa pemahaman yang baik tentang pelanggan ideal Anda, strategi pemasaran konten Anda kemungkinan besar akan gagal.

Untuk membuat persona pembeli, berikut proses singkat yang harus diikuti:

Temukan template persona pembeli yang tepat untuk bisnis dan industri Anda.
Mulailah meneliti pelanggan Anda dengan mengisi formulir ini, di media sosial, mesin pencari, dan melalui survei pelanggan.
Konsolidasikan penelitian Anda menjadi setidaknya satu persona pembeli sederhana, atau beberapa jika perlu.
Gunakan persona pembeli untuk memandu pemasaran konten Anda.
HubSpot memiliki alat online keren yang disebut Make My Persona di mana Anda dapat mengisi beberapa detail penting dan secara otomatis membuat profil pelanggan untuk bisnis Anda:

Cara Membuat Strategi Pemasaran Konten
Setelah Anda membangun fondasi yang kuat, berikut adalah langkah-langkah yang saya sarankan untuk Anda ambil untuk membuat strategi pemasaran konten yang efektif:

Buat konten yang selaras dengan perjalanan pembeli
Karena “Pemasaran konten” adalah konsep yang cukup baru, bukan berarti konsep tersebut tidak mendukung banyak aspek inti dari strategi pemasaran yang efektif.

Anda tetap harus meluangkan waktu untuk mengenal pelanggan Anda dan memahami proses khas yang mereka lalui sebelum membeli dari Anda.

Apakah Anda menyebutnya sebagai saluran penjualan, perjalanan pembeli, atau yang lainnya, inti dari konsep ini hanya menangkap gagasan bahwa individu melalui proses yang disederhanakan, dan emosi tertentu sebelum mereka membuat keputusan pembelian.

Pada setiap tahap proses, mereka mencari informasi dan bimbingan yang akan membawa mereka ke langkah berikutnya. Adalah tugas Anda, sebagai pemasar konten, untuk menyampaikan konten yang relevan dan bermanfaat di setiap tahap penting ini dalam perjalanan mereka.

Misalnya, calon pelanggan di bagian atas corong baru saja menemukan merek Anda atau menyadari bahwa mereka memiliki masalah. Menyerang dengan pesan penjualan adalah cara yang pasti untuk mengusir mereka. Sebaliknya, Anda harus menyediakan konten pendidikan yang menjawab pertanyaan mereka.

Orang-orang di tengah corong mengevaluasi pilihan mereka, mencoba memutuskan apakah suatu produk berguna atau apakah mereka dapat mempercayai merek di baliknya. Buat konten pada tahap ini yang menunjukkan keahlian Anda, seperti artikel mendalam, buku putih, perbandingan kompetitif, atau eBuku.

Orang-orang di bagian bawah corong telah membuat keputusan dan siap untuk membeli, tetapi terkadang mereka membutuhkan bantuan untuk membuat komitmen akhir itu. Beri mereka studi kasus, testimonial, atau penawaran yang tepat untuk memulai.

Berikut adalah representasi visual dari konsep yang dibuat oleh Bluewire Media:

Ketika calon pelanggan menjadi pelanggan, tujuan Anda adalah memperkuat keputusan mereka untuk membeli penawaran Anda dan mengubahnya menjadi penggemar berat bisnis Anda. Pekerjaan Anda tidak berakhir ketika mereka mendaftar, kemudian menjadi masalah retensi dan keterlibatan, apa pun bisa membantu.

Lihat detail: Bagaimana menerapkan pemasaran konten sesuai dengan perjalanan pembeli
Pikirkan ide konten dan buat kalender editorial Konten
Setelah Anda memahami perjalanan pelanggan yang khas menuju pembelian, Anda kemudian ingin memunculkan ide pembuatan konten yang akan mencakup setiap tahap perjalanan itu.

Jadilah kreatif, santai, dan tuliskan semua ide yang mungkin menginspirasi strategi Anda. Pikirkan tentang sifat dari apa yang ingin Anda siarkan ke dunia. Jangan ragu untuk mencari inspirasi di internet. Lagi pula, Anda tidak perlu menemukan kembali roda.

Berikut adalah beberapa cara yang terbukti untuk menghasilkan ide konten:

Lakukan riset kata kunci untuk melihat apa yang dicari orang di mesin pencari.
Identifikasi daftar pertanyaan paling umum dari pelanggan Anda; sebelum, selama, dan setelah percakapan penjualan atau layanan pelanggan.
Identifikasi masalah dan masalah kecil yang dipecahkan oleh produk atau layanan.
Buat studi kasus.
Teliti pesaing Anda, influencer industri, dan pemimpin pemikiran untuk mengetahui konten mereka yang paling sukses.
Setelah selesai dengan ide konten, gunakan kalender editorial untuk menangkap ide-ide ini dan rencanakan kapan Anda akan menerbitkannya.

Menggunakan kalender editorial dapat membuat perbedaan antara strategi pemasaran konten yang memberikan hasil dan strategi yang tetap sama. Ini memungkinkan Anda untuk mempersiapkan semua langkah sebelumnya dan memfokuskan sumber daya Anda pada apa yang penting. Plus itu menciptakan akuntabilitas untuk memenuhi tenggat waktu.

Berikut tampilan kalender dari kalender editorial di sini di JeffBullas.com:

Konten Apa yang Harus Dibuat (dan Bagaimana – Apa & Bagaimana)
Apa yang akan lebih menarik bagi pelanggan Anda: Konten atau informasi visual, artikel mendalam? Apakah mereka lebih sering membaca email daripada masuk ke Facebook? Apakah calon pelanggan Anda akan lebih terlibat dengan konten video atau teks?

Ini adalah beberapa pertanyaan yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri untuk memutuskan jenis konten apa yang paling sesuai dengan audiens Anda.

Lihat lebih dekat pilihan Anda.

Konten Evergreen
Jika Anda ingin membawa lalu lintas yang stabil dan stabil ke situs web Anda, maka Anda harus fokus untuk membuat konten yang selalu hijau.

Seperti namanya, Evergeen Content tidak lekang oleh waktu. Misalnya, seperti artikel ini “Apa itu Pemasaran Konten” Pemasaran konten akan selalu relevan karena definisinya tidak akan berubah dalam semalam. Di sisi lain, sebuah artikel tentang Rahasia Pemasaran Konten Terbaik 2019, tidak harus menjadi topik yang selalu hijau, karena tren berubah dan Anda perlu memantau dan memperbarui teknik yang Anda gunakan.

Konten Tertulis (Konten Tertulis)
Sebagian besar pemasaran konten melibatkan beberapa elemen konten tertulis. Dan tidak peduli seberapa baik artikel Anda diteliti, jika calon pelanggan kesulitan membacanya atau mencerna informasi, mereka tidak akan membaca dan terlibat dengan konten Anda.

Tantangan utamanya adalah menjaga konten tetap sederhana, namun menarik. Anda juga perlu memastikan bahwa gaya penulisan Anda sesuai dengan kepribadian merek dan audiens Anda. Anda tidak harus menjadi penulis profesional, tetapi menguasai kata-kata tertulis pasti akan membantu. Atau, Anda selalu dapat mempekerjakan seseorang untuk membantu.

Salah satu cara untuk mendekati konten tertulis adalah dengan merekam suara merek Anda dan instruksi penulisan, kemudian menulis artikel Anda sendiri atau menemukan tim penulis yang dapat menyediakan konten secara teratur.

Merancang dan membuat konten visual (Visual Content)
Begini masalahnya: jika platform tempat Anda menerbitkan artikel tampaknya macet untuk sementara waktu, audiens Anda akan meninggalkan situs Anda tanpa berpikir dua kali.

Pastikan situs web Anda memiliki desain yang bersih, konsisten, dan profesional. Ingatlah bahwa pengguna online lebih menyukai gaya yang kohesif sehingga mereka dapat langsung terhubung dengan merek Anda. Jika desain Anda selalu berubah, itu akan menjadi membingungkan dan tidak diinginkan.

Plus, pertimbangkan bagaimana Anda dapat mengintegrasikan elemen desain dan branding ke dalam pembuatan konten Anda. Hal-hal seperti gambar merek, warna perusahaan, dan grafik khusus adalah contoh yang bagus untuk ini.

Penelitian oleh Orbit Media menunjukkan bahwa pada tahun 2017, lebih banyak blogger yang menggunakan gambar dalam artikel mereka dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Sintesis dan Edit Konten (Kurasi Konten)
Sementara membuat konten berkualitas tinggi merupakan komponen penting dari pemasaran konten, itu bukan satu-satunya taktik. Kurasi konten atau proses menemukan, mengedit, dan berbagi konten yang ada dengan audiens Anda juga dapat berjalan dengan baik. Namun, pastikan bahwa konten yang Anda kurasi relevan dengan kebutuhan dan harapan audiens Anda.

Alat hebat untuk membuat konten secara otomatis dan membagikannya dengan audiens Anda di media sosial adalah Dlvr.it:

Konten Buatan Pengguna (UGC)
Cara hebat lainnya untuk melibatkan pelanggan Anda adalah dengan membiarkan mereka membuat konten mereka sendiri.

GoPro adalah ahli pemasaran konten buatan pengguna (UGC). Mereka telah membangun komunitas yang bersemangat untuk membuat dan berbagi video petualangan, serta mempromosikan merek GoPro dalam prosesnya. Strategi ini bekerja dengan sangat baik sehingga orang-orang memposting sekitar 6.000 video GoPro sehari.

Berikut adalah video perbandingan yang dibuat oleh GoPro yang merekam konten buatan pengguna terbaik mereka dari tahun 2017:

Jadi bagaimana Anda bisa menggunakan UGC?

Misalnya, Anda dapat menjalankan kontes dan mendorong calon pelanggan untuk mengirimkan foto diri mereka menggunakan produk Anda. Tawarkan sesuatu yang berharga sebagai imbalannya, seperti diskon, kupon, atau mungkin kunjungan ke kantor Anda.

Anda dapat menerapkan ide ini ke konten dan saluran distribusi apa pun. Meskipun media sosial membuatnya sangat mudah untuk menarik penggemar dan meyakinkan mereka untuk mengirimkan konten buatan pengguna dengan cara Anda.

Lihat lebih banyak:
Jenis Pemasaran konten yang paling banyak dibagikan oleh pengguna
Distribusikan Konten (Distribusikan Konten)
Bayangkan jika Forever 21, merek fashion yang ditujukan untuk remaja dan dewasa muda, akan menayangkan iklan di saluran Money CNN atau Bloomberg, dua agensi media yang melayani para profesional bisnis di sektor keuangan utama.

Itu tidak masuk akal, bukan?

Hal yang sama berlaku untuk distribusi konten Anda. Jika Anda ingin pemasaran konten berfungsi, Anda harus memilih saluran distribusi yang tepat untuk merek Anda.

Berikut adalah saluran distribusi yang paling penting untuk dipertimbangkan.

Media sosial (media sosial)
Jika Anda mencari cara gratis, cepat dan efektif untuk mendistribusikan konten ke khalayak luas, maka media sosial memiliki jawabannya.

Dengan lebih dari 2,6 miliar pengguna di seluruh dunia, media sosial adalah salah satu saluran distribusi konten terbaik. Namun, kecuali jika Anda adalah bisnis besar dengan tim media sosial khusus, Anda harus pintar tentang saluran yang Anda pilih. Pilih platform yang paling masuk akal untuk audiens dan kebutuhan bisnis Anda.

Misalnya, lihat demografi pengguna untuk memastikan audiens Anda aktif di platform yang Anda gunakan. Kemudian lihat jenis konten yang disukai audiens Anda. Misalnya, Instagram adalah semua tentang konten visual sementara Twitter berfokus pada penyediaan informasi berukuran sedang.

Juga, pertimbangkan jenis konten yang Anda rencanakan untuk dibuat. Jika Anda ingin fokus pada video, misalnya, maka Instagram, YouTube, dan Facebook adalah opsi terbaik. Tetapi jika Anda terutama membuat infografis, maka mungkin Pinterest akan berfungsi.

Simak panduan membangun strategi pemasaran media sosial ini untuk mendapatkan gambaran tentang cara menggunakan media sosial secara efektif.

Email Pemasaran
Jangan membuat kesalahan dengan mengabaikan pemasaran email dan memperlakukannya sebagai usang. Sebagai salah satu strategi paling efektif yang tersedia saat ini, pemasaran email sangat cocok untuk usaha kecil yang harus berpegang pada anggaran yang ketat. Bahkan hari ini tetap menjadi salah satu saluran komunikasi yang paling efektif antara perusahaan dan konsumen.

Jika dilakukan dengan benar, pemasaran email dapat membantu Anda memelihara prospek dan mengubahnya menjadi pelanggan setia.

Calon pelanggan yang Anda jangkau melalui email sudah tertarik dengan merek Anda karena mereka memilih untuk menerima konten dari Anda. Manfaatkan ini untuk membangun dan memelihara hubungan yang langgeng.

Cara terbaik untuk memanfaatkan email dalam hubungannya dengan pemasaran konten adalah dengan mengoptimalkan situs web Anda untuk menangkap alamat email, menggunakan hal-hal seperti formulir pop-up dan sumber daya yang dapat diunduh gratis seperti ebooks.death.

Anda dapat melihat bagaimana saya mengoptimalkan JeffBullas.com untuk mendapatkan email di banyak tempat di setiap halaman:

Setelah situs web Anda dioptimalkan, gunakan konten untuk mengarahkan orang ke situs web Anda dan bujuk mereka untuk mendaftar ke daftar email Anda dengan penawaran ini. Kemudian, begitu mereka ada dalam daftar Anda, komunikasikan dengan mereka secara teratur untuk membangun kepercayaan dan kredibilitas.

Lihat juga: Bagaimana membangun strategi pemasaran email yang sukses

Optimasi mesin pencari (SEO) dan blogging
Membangun blog Anda dan mengintegrasikannya dengan strategi SEO adalah dasar dari rencana pemasaran konten yang baik. Meskipun Anda dapat menerbitkan konten di situs web ketiga, blog di situs web Anda sendiri dapat memberikan banyak manfaat bagi bisnis Anda.

Situs web statis tanpa sama saja dengan halaman mati di mata Google dan audiens Anda. Di sisi lain, semakin banyak konten yang Anda publikasikan di blog, semakin sering mesin pencari mengunjungi domain Anda. Itu dapat digunakan dalam peningkatan peringkat, lebih banyak lintas, dan akhirnya lebih banyak prospek.

Dengan setiap artikel baru yang diindeks Google, peluang Anda untuk mengubah prospek menjadi pelanggan meningkat. Faktanya, SEO prospek memiliki tingkat penutupan 14,6% lebih baik, dibandingkan dengan prospek eksternal yang hanya memiliki rasio 1,7%.

Untuk panduan pemula yang komprehensif untuk Search Engine Optimization (SEO), lihat artikel ini.

Taktik Distribusi Konten Lainnya
Sindikasi: Sindikasi konten adalah proses ulang konten blog Anda di situs web lain yang telah menetapkan proses untuk melakukannya tanpa memengaruhi kinerja SEO Anda.

Influencer – Influencer: Membangun hubungan dengan influencer dan mendorong mereka untuk menyebutkan konten Anda di situs web mereka adalah pendekatan yang berdampak tinggi untuk distribusi konten. Untuk menemukan influencer yang relevan, pertimbangkan untuk menggunakan mesin pencari seperti BuzzSumo:

Iklan: Anda dapat memilih untuk menggabungkan manfaat pemasaran konten dengan dampak langsung dari periklanan tradisional untuk yang terbaik dari kedua dunia.

Memposting Tamu: Ada beberapa situs tepercaya dan lintas tinggi di hampir semua Ceruk yang dapat Anda ambil untuk menerima kontribusi penulis. menulis merek untuk publikasi ini untuk meningkatkan visibilitas Anda dan mendapatkan referensi lalu lintas kembali ke situs web Anda. Untuk menemukan peluang posting tamu, Anda mungkin ingin menggunakan layanan seperti Pelacak Postingan Tamu yang memiliki lebih dari 1.400 situs unggulan:

Sponsor konten: Konten berbayar di situs web orang lain bisa sama efektifnya dengan konten organik yang Anda publikasikan sendiri. Selama kontennya berkualitas tinggi dan relevan, itu dapat membantu memajukan tujuan bisnis Anda.

Lihat juga: 57 taktik Promosikan Konten yang efektif
Bagaimana mengelola pemasaran konten dengan anggaran terbatas
Waktu dan sumber daya keuangan yang Anda alokasikan untuk pemasaran konten tidak ada habisnya, jadi Anda perlu menemukan cara untuk menerapkan strategi ini tanpa membuat akuntan Anda gila dengan anggaran besar yang Anda pesan.

Salah satu solusinya mungkin dengan proses Curate Content. Bangun kebiasaan dan patuhi itu. Misalnya, Senin adalah untuk meneliti topik baru; Selasa Anda membuat posting blog baru. Kemudian pada hari Rabu Anda fokus untuk mendistribusikan konten, menanggapi pengikut, memeriksa statistik Anda, melacak kampanye konten sebelumnya, dan banyak lagi.

Apa ritme yang Anda pilih, usahakan untuk mendokumentasikan semua proses kecil yang Anda gunakan untuk menjalankan strategi ini. Semuanya, mulai dari menghasilkan ide konten, hingga meneliti artikel dan mempromosikan konten Anda dapat ditentukan dalam proses yang berurutan.

Dengan mengidentifikasi proses ini dan mendokumentasikannya, Anda dapat meningkatkan cara Anda mendekati berbagai hal dari waktu sehingga menghemat waktu Anda. Anda juga dapat dengan mudah mengalihdayakan bagian dari proses ini ke pekerja lepas dan kontraktor tanpa harus menyewa hati konten penuh waktu.

Alat dan teknologi
Bagian besar dari menjalankan strategi pemasaran konten Anda secara efektif juga adalah menemukan alat dan teknologi yang tepat untuk mengotomatisasi dan memperkuat penggunaan waktu Anda.

Tanpa bantuan teknologi, mungkin sulit bagi Anda untuk menyampaikan strategi pemasaran konten Anda secara efektif. Jadi, Anda perlu mengumpulkan seperangkat alat pemasaran konten yang akan membuat segalanya lebih mudah dan melacak upaya Anda.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

Manajemen Waktu dan Tugas – Trello
Otomatisasi Media Sosial – AgoraPulse
Rencanakan dan publikasikan konten – FlypChart
Mengedit dan mengoreksi – tata bahasa
Penelitian media sosial dan influencer – BuzzSumo
Analytics, pengukuran kinerja – Google Analytics
Optimasi SEO – Yoast SEO
Riset kata kunci, riset pesaing – SEMRush
Analisis konten dan pengukuran ROI
Anda telah menentukan strategi, membangun fondasi, memilih saluran yang tepat, dan mulai membuat konten berkualitas untuk audiens Anda. Tetapi bagaimana Anda bisa tahu apakah upaya Anda sepadan?

Di situlah analisis konten dan pengukuran ROI menjadi sangat penting.

Tentukan dan lacak metrik Anda
Mengukur dampak dari strategi pemasaran konten Anda bukanlah tugas yang mudah.

Masalahnya adalah banyak pemilik usaha kecil membiarkan metrik kesombongan, seperti suka, berbagi, dan komentar menggagalkan mereka dari tujuan mereka.

Ya, mendapatkan banyak suka dan lalu lintas ke sebuah artikel tentu merupakan sesuatu yang bisa dibanggakan, tetapi itu bukan tujuan akhirnya. Anda tidak ingin orang membagikan konten Anda dan kemudian melupakan bisnis Anda keesokan harinya. Anda ingin pelanggan setia terlibat dengan merek Anda, membeli produk Anda, dan memberi tahu teman mereka tentang hal itu.

Katakanlah tujuan bisnis utama Anda adalah menggandakan penjualan Anda pada akhir tahun keuangan. Bagaimana itu diterjemahkan ke dalam metrik keras yang dapat Anda lacak?

Ada kemungkinan bahwa Anda melacak tujuan kecil yang berkontribusi pada tujuan utama ini. Lalu lintas situs web, yang mengarah ke pelanggan email, yang mengarah ke panggilan penjualan, pasti mengarah ke penjualan. Memikirkannya dengan cara ini akan memungkinkan Anda untuk melihat korelasi langsung antara strategi pemasaran konten Anda dan strategi pertumbuhan lalu lintas Anda dan hasil bisnis yang dihasilkannya.

Anda dapat melacak semua ini di Google Analytics menggunakan “Parameter sasaran”.

Melacak hasil Anda akan memudahkan untuk mengidentifikasi pola atau perubahan tertentu dalam perilaku pelanggan. Belum lagi, Anda akan dapat menyesuaikan strategi Anda saat bepergian alih-alih menginvestasikan waktu dan sumber daya hanya untuk mengetahui bahwa audiens Anda tidak menanggapi konten Anda seperti yang diharapkan.

Ringkasan
Aku punya tujuan baru. Alasan baru untuk bangun setiap pagi.

Tapi jika ada satu hal yang saya ambil dari seluruh pengalaman ini, siapa pun bisa melakukannya.

Saya bukan seorang penulis. Tapi saya punya cerita untuk diceritakan, bekas luka yang tersisa setelah setiap perang untuk dibagikan, dan rasa kerentanan baru yang memikat penonton.

Jangan biarkan rasa tidak aman dan ketakutan menghalangi Anda untuk menggoyang konten ini. Efeknya pada bisnis Anda, orang-orang di sekitar Anda dan kepercayaan diri serta rasa pencapaian Anda sangat menakjubkan.

Tapi jangan buta. Pikirkan mengapa Anda melakukannya setiap kali Anda memulai. Dokumen target Anda. Buat strategi. Ukur hasil Anda. Tingkatkan saat Anda bisa.

Jadilah perbedaan yang dicari pelanggan dan audiens Anda. Tambahkan nilai pada kehidupan dan bisnis mereka. Mereka akan mencintaimu karenanya.

Miliki strategi pemasaran konten yang efektif!

viewed 8 x, today 1 x

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.